Pola Konsumsi Pangan Berkelanjutan dan Ketahanan Pangan di Indonesia

Kolumnis, Aktivis HAM dan Pro Demokrasi, dan Peneliti di Pusat Riset Kebijakan Publik dan HAM
Pola Konsumsi Pangan Berkelanjutan dan Ketahanan Pangan di Indonesia 06/06/2024 58 view Ekonomi CNBC Indonesia

Sejak dulu, krisis pangan telah menjadi momok menakutkan bagi banyak negara di dunia. Negeri kita, dengan segala kekayaan alamnya, tidak luput dari ancaman tersebut. Saya diperhadapkan dengan berbagai data yang mengindikasikan potensi krisis pangan yang akan datang, yang semakin nyata di tengah ketergantungan kita pada impor bahan pangan. Saatnya kita berkenalan dengan fakta-fakta yang harus kita hadapi dan kekhawatiran yang harus kita atasi.

Menyoroti kekhawatiran kita tentang krisis pangan di Indonesia, saya jadi teringat kata-kata bijak Benjamin Franklin, "Failing to plan is planning to fail". Dalam konteks keberlanjutan konsumsi pangan dan ketahanan pangan di Indonesia, ungkapan ini begitu relevan. Keterbatasan sumber daya dan perubahan iklim yang terus berlangsung menuntut kita untuk merancang strategi yang kuat.

Dalam beberapa dekade terakhir, konsumsi pangan di Indonesia telah mengalami perubahan yang signifikan. Peningkatan pendapatan per kapita, urbanisasi, dan perubahan gaya hidup telah mengubah pola konsumsi kita. Di sini, salah satu aspek penting yang memengaruhi keberlanjutan adalah kecenderungan kita untuk mengandalkan pangan impor.

Meski kita memiliki potensi besar dalam produksi bahan pangan, sepertinya kita lebih memilih jalan pintas dengan mengimpor makanan dari negara lain. Bayangkan, negara kita selama periode 2019-2022 volume untuk mengimpor beras saja rata-rata mencapai 409 ribu ton per tahun.

Namun, terlepas dari manfaat sejenak yang diperoleh dari impor pangan, kita harus menyadari risikonya yang besar. Bergantung pada impor membuat kita rentan terhadap fluktuasi harga dunia, bencana alam di negara penghasil, dan keterbatasan pasokan global.

Ambil contoh tahun 2007, ketika krisis pangan global terjadi akibat kenaikan harga bahan pangan yang signifikan. Indonesia, sebagai salah satu negara pengimpor terbesar beras, langsung merasakan dampaknya dengan harga beras melonjak dan mendorong inflasi yang cukup tinggi.

Peningkatan Literasi Pangan

Literasi pangan memiliki peran yang krusial dalam mengarahkan masyarakat menuju pola konsumsi pangan yang berkelanjutan. Dari sudut pandang literasi pangan, kita dapat menjelajahi dimensi baru dalam memahami kompleksitas hubungan antara konsumsi pangan dan ketahanan pangan di Indonesia.

Peningkatan literasi pangan memerlukan pemahaman yang mendalam tentang sumber daya pangan, nilai gizi, dan dampaknya pada kesehatan serta lingkungan. Ini tidak hanya tentang membaca label nutrisi tetapi juga memahami etika produksi pangan, rantai pasokan, dan dampaknya terhadap keberlanjutan lingkungan.

Literasi pangan membuka mata masyarakat terhadap konsekuensi konsumsi pangan mereka terhadap lingkungan dan kesehatan. Dengan pengetahuan yang lebih baik, masyarakat cenderung membuat pilihan konsumsi yang lebih berkelanjutan, mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan, dan menciptakan pola konsumsi yang lebih seimbang.

Literasi pangan menciptakan konsumen yang sadar akan keberlanjutan, mendorong permintaan akan produk yang diproduksi secara etis dan berkelanjutan. Ini menciptakan tekanan pasar yang dapat mendorong pelaku industri dan produsen untuk beralih ke praktik yang lebih berkelanjutan.

Tantangan Global, Tanggung Jawab Lokal

Ketahanan pangan bukan hanya tanggung jawab pemerintah. Dalam bahasa Spanyol, "El hambre enseña letras," mengingatkan bahwa kelaparan mengajarkan kebijaksanaan. Masyarakat perlu ikut ambil bagian dalam mendukung pola konsumsi yang berkelanjutan.

Tantangan global dalam mencapai ketahanan pangan adalah masalah yang tidak bisa diselesaikan oleh satu pihak saja, baik itu pemerintah maupun lembaga internasional. Di masa lalu, pemerintah dianggap sebagai pemegang tanggung jawab utama dalam menjamin ketahanan pangan bagi masyarakat. Namun, kesadaran akan pentingnya tanggung jawab lokal dalam mencapai ketahanan pangan semakin meningkat.

Dalam konteks ini, pola konsumsi pangan yang berkelanjutan menjadi kunci dalam menjawab tantangan global tersebut. Pola konsumsi pangan yang berkelanjutan adalah cara kita memilih, membeli, dan mengonsumsi pangan yang tidak hanya memperhatikan kebutuhan individu, tetapi juga memikirkan dampaknya terhadap lingkungan, sosial, dan ekonomi.

Masyarakat memiliki peran penting dalam mendukung pola konsumsi pangan yang berkelanjutan. Kesadaran individu terhadap asal-usul makanan, penggunaan bahan-bahan lokal, mengurangi pemborosan, dan mendukung pertanian berbasis ekologi menjadi langkah-langkah yang bisa diambil masyarakat dalam membantu mencapai ketahanan pangan.

Selain itu, partisipasi masyarakat dalam proyek-proyek pertanian lokal, seperti urban farming atau komunitas pertanian, juga menjadi sarana yang efektif dalam membawa dampak positif terhadap ketahanan pangan. Melalui partisipasi aktif dalam produksi pangan lokal, masyarakat dapat memperoleh pengetahuan baru tentang cara bercocok tanam yang berkelanjutan, mengurangi ketergantungan terhadap impor pangan, serta mengurangi ketimpangan akses terhadap pangan.

Kebijakan Publik: Dari Sawah ke Meja

Krisis pangan tak bisa diatasi tanpa campur tangan pemerintah. Namun, penting juga untuk memperbaharui pendekatan dalam menangani masalah ini. Ketika kita berbicara mengenai kebijakan publik terkait pangan, kita tidak dapat mengabaikan kompleksitas sistem pertanian dan distribusi pangan di Indonesia.

Terdapat berbagai tantangan yang harus dihadapi, seperti rendahnya produktivitas pertanian, kemiskinan di pedesaan, ketimpangan akses terhadap pangan, serta perubahan iklim yang mempengaruhi produksi pangan. Oleh karena itu, diperlukan pendekatan yang holistik dan terintegrasi dalam merumuskan kebijakan publik terkait pangan.

Salah satu langkah yang dapat diambil adalah dengan meningkatkan investasi dalam pertanian. Pemerintah perlu memberikan insentif dan dukungan kepada petani untuk meningkatkan produktivitas, baik melalui pendekatan teknologi maupun pendampingan teknis.

Selain itu, penting juga untuk memperbaiki infrastruktur pertanian, seperti irigasi dan jalan, agar dapat memperkuat ketahanan produksi pangan di tingkat petani.

Tidak hanya itu, kebijakan publik juga harus mempertimbangkan aspek sosial dan ekonomi dalam mencapai pola konsumsi pangan yang berkelanjutan. Dalam era globalisasi dan modernisasi, pola konsumsi masyarakat Indonesia juga mengalami perubahan. Peningkatan urbanisasi dan pergeseran pola konsumen menjadi tantangan tersendiri dalam mencapai ketahanan pangan.

Sebagai harapan, dengan langkah-langkah yang bijak dan terencana, kita bisa membangun fondasi untuk ketahanan pangan yang berkelanjutan di Indonesia.

Jika anda memiliki tulisan opini atau esai, silahkan dikirim melalui mekanisme di sini. Jika memenuhi standar The Columnist, kami dengan senang hati akan menerbitkannya untuk bertemu dengan para pembaca setia The Columnist.
Artikel Lainnya