Kapitalisme dalam Kacamata Islam

Mahasiswa
Kapitalisme dalam Kacamata Islam 01/01/2023 380 view Agama publicdomainvectors.org

Salah satu tatanan dunia yang ada saat ini menganut “Aliran” kapitalisme. Aliran ini tetap dominan setelah mengalahkan lawan utamanya yaitu komunisme, dan mampu memahami teknologi modern. Kapitalisme dan teknologi memiliki ikatan yang erat: teknologi membutuhkan modal untuk berkembang, dan kapitalisme membutuhkan teknologi untuk memperkuat perannya. Karena teknologi meteran mampu memberikan banyak kemudahan bahkan menghasilkan banyak hal yang luar biasa, sehingga banyak orang yang terkagum-kagum karenanya. Kami terutama memuji kapitalisme dan teknologi yang dihasilkannya.

Bukankah pesawat memudahkan umat Islam untuk menunaikan ibadah haji? Bukankah pengeras suara, mobil, telepon, listrik, PC, internet, dan berbagai peralatan elektronik lainnya dapat dialihkan untuk kepentingan Islam dan umat Islam? Bukankah Barat, kapitalisme, Jepang, dan teknologi mutakhir (yang semuanya telah menjadi simbol kemajuan peradaban dan modernitas) turut membantu kemajuan Islam dan umat Islam? Mengapa kita membenci mereka? Namun, sebagian besar dari kita tidak menyadari bahwa semua ini tidak lain adalah hasil memeras otak kaum materialis demi mencari keuntungan semata. Tidak lebih dari itu. Sebagian besar orang juga tidak menyadari bahwa semua itu telah mempengaruhi sikap moral dan budaya umat Islam.

Bukankah pesawat terbang, handphone, mobil, rumah mewah, internet, peralatan dapur modern, dan sebagainya, membuat kita kurang sadar akan saudara-saudara kita yang malang? Bukankah ketergantungan kita pada kapitalis diperparah oleh kecanggihan teknologi kita? Listrik, bensin, dan satelit, misalnya, saat ini dipahami oleh kelompok tertentu dengan mengandalkan modal dan, sampai batas tertentu, mungkin tanpa moral. Dan semua kecanggihan teknologi yang ada saat ini sangat erat kaitannya dengan itu. Inilah yang dikatakan Ziauddin Sardar tentang kolonialisme yang sangat canggih, sebuah kolonialisme yang cukup mutakhir, bukan kolonialisme dalam bentuk kemampuan teritorial.

Islam bukanlah anti-teknologi. Namun, teknologi yang kita kenal saat ini tidak lebih dari upaya para kapitalis untuk meningkatkan keuntungan mereka. Teknologi yang diimpor oleh Barat ke berbagai negara dunia ketiga tidak menguntungkan negara pengimpor; penerima manfaat adalah negara-negara Barat sendiri. Penindasan di negara-negara dunia ketiga selalu berhasil: yang kaya tetap bahagia, sementara yang miskin tetap miskin. Ini bukan metode Islam. Sekali lagi, ini adalah kolonialisme yang canggih, dan negara-negara biasanya mengimpor bukan apa yang mereka butuhkan, tetapi apa yang didiktekan oleh Barat.

Komunisme lebih dekat dengan Islam daripada kapitalisme. Tetapi Islam berbeda dari keduanya karena tidak didasarkan pada filosofi materialis. Pemahaman AWAI tentang melawan penindasan dan kesewenang-wenangan membuat Islam akrab dengan komunisme, padahal mayoritas umat Islam lebih condong, karena kemunafikan dan keinginan mencari keuntungan materi, membela kapitalisme.

Landasan ekonomi Islam adalah keadilan: kita tidak menzalimi atau merugikan orang lain, dan kita tidak merugikan diri kita sendiri (Q. S. al-Baqarah: 279) dan  tentang hutang (Q. S. al-Baqarah: 280), Hal ini menunjukkan ciri Islam yang sangat mendasar, yaitu berlomba-lomba untuk takwa (keuntungan ruhani), bukan keuntungan materi. Namun, Islam juga menyadari bahwa ada orang yang tidak jujur dan memanfaatkan kebaikan orang lain. “Menolak” artinya seorang mukmin suka mengampuni hutangnya sampai dia berutang banyak, lalu dia meminta agar hutangnya diampuni karena dia dalam kesulitan. Hal ini harus diwaspadai karena membiarkan masyarakat berperilaku seperti itu akan membawa konsekuensi yang berisiko merusak moralitas warga negara. Oleh karena itu, Islam menekankan perlunya akad hutang bahkan pembuatan nota khusus untuk transaksi (Q. S. al-Baqarah: 282).

Ini adalah dasar-dasar yang sangat sederhana dari sistem ekonomi Islam. Namun, dalam bentuk dan tujuannya yang lebih makro, Islam ingin membebaskan manusia dari perbudakan ekonomi, atau perbudakan sebagian manusia atas manusia lain demi kepentingan ekonomi. Inilah yang sebenarnya mengkhawatirkan kaum Marxis: manusia harus dibebaskan dari perbudakan di kalangan kapitalis, dan hubungan antar manusia harus dibangun secara mandiri, terlepas dari penderitaan represif kelompok lain. Banyak orang mengecam Marxisme karena ide-ide ateistiknya tentang Tuhan dan agama. Di sisi lain, orang tidak mau melihatnya dalam konteks perlawanan terhadap kapitalisme. Ini jelas tidak adil.

Dalam Islam, semua kreativitas yang membawa kebaikan dan kemaslahatan dipuja, asalkan pelakunya ikhlas. Bekerja atau berusaha mencari nafkah juga merupakan ibadah, karena di dalamnya terdapat berbagai barang dan manfaat pokok dari orang lain. Islam melarang berbagai penipuan di tempat kerja karena hal tersebut merugikan orang lain. Jadi ibadah dalam Islam sangat umum. Jika ini dijadikan filosofi kerja oleh orang beriman, maka mereka pasti akan menjadi pekerja yang sangat aktif. Karena itu, dianggap hina bagi orang yang tidak mau bekerja dengan alibi untuk lebih berkonsentrasi pada ibadah. Islam menganggap pandangan yang memisahkan ibadah dan kreativitas sebagai sesuatu yang benar-benar amburadul.

Jika anda memiliki tulisan opini atau esai, silahkan dikirim melalui mekanisme di sini. Jika memenuhi standar The Columnist, kami dengan senang hati akan menerbitkannya untuk bertemu dengan para pembaca setia The Columnist.
Artikel Lainnya