Hak Perempuan dan Kesetaraan Gender

Hak Perempuan dan Kesetaraan Gender 14/11/2023 649 view Budaya tanwir.id

Kesetaraan gender mewakili salah satu hak asasi manusia yang kita miliki. Hak untuk menjalani kehidupan dengan penuh martabat, tanpa takut, dan memiliki kebebasan untuk membuat pilihan hidup tidak hanya berlaku bagi kaum laki-laki, melainkan juga bagi perempuan.

Namun, sangat disayangkan bahwa hingga saat ini, masih terdapat pandangan di masyarakat yang menganggap perempuan sebagai sosok yang lemah dan hanya sebagai pelengkap. Wanita yang berhasil meraih prestasi dan mampu menjaga keseimbangan antara keluarga dan karir masih dianggap sebagai hal yang jarang terjadi. Sebagian besar perempuan seringkali enggan mengejar karir karena adanya tekanan peran sebagai ibu rumah tangga.

Membicarakan isu gender tentu bukanlah hal yang asing. Gerakan dan desakan untuk mencapai keadilan dan kesetaraan gender antara pria dan wanita telah menjadi perbincangan hangat di seluruh dunia.

Di Indonesia, perjuangan untuk mencapai keadilan dan kesetaraan gender telah dimulai sejak masa R.A. Kartini. Pada masa tersebut, emansipasi menjadi puncak kebebasan bagi perempuan Indonesia untuk mendapatkan pendidikan yang setara dengan pria.

Meskipun langkah-langkah untuk meningkatkan keadilan dan kesetaraan gender di bidang pendidikan dan struktur sosial terus ditempuh, faktanya, isu ini belum dinyatakan sebagai hal yang ketinggalan zaman. Diskriminasi gender masih terus ada dan tercermin dalam berbagai situasi. Stereotip yang menempatkan perempuan sebagai individu yang lebih lemah dari pada laki-laki terus tumbuh, menyebabkan ketidakadilan gender yang terus muncul dalam masyarakat.

Budaya patriarki tetap menjadi pendorong ketidaksetaraan dan eksploitasi terhadap perempuan. Patriarki secara sederhana merujuk pada sistem sosial di mana kaum laki-laki menduduki posisi puncak dan menikmati hak istimewa. Sebagai contoh, dalam pemilihan pemimpin suatu kelompok, sering kali laki-laki diberikan prioritas tanpa mempertimbangkan kemampuan perempuan yang ada. Meskipun ada bukti bahwa seorang perempuan mungkin memiliki kualifikasi yang lebih baik dari pada laki-laki, keputusan sering kali ditolak, diabaikan, bahkan dianggap tidak relevan, dengan alasan bahwa perempuan dianggap tidak pantas menjadi pemimpin atau karena adanya kekhawatiran akan merasa malu jika seorang perempuan menjadi pemimpin bagi laki-laki.

Paham patriarki sering kali diturunkan dari generasi ke generasi dalam keluarga atau masyarakat melalui ajaran, sehingga masyarakat cenderung menganggap hal ini sebagai sesuatu yang wajar.

Hak perempuan dan kesetaraan gender merupakan landasan fundamental untuk menciptakan masyarakat yang adil dan inklusif. Meskipun telah banyak kemajuan yang dicapai, masih ada tantangan besar yang perlu diatasi untuk mencapai kesetaraan gender sejati.

Pentingnya hak perempuan tidak hanya tentang memberikan hak-hak legal secara formal, tetapi juga memastikan bahwa perempuan memiliki kesempatan yang sama untuk berkembang dalam setiap aspek kehidupan.

Kesetaraan gender bukan hanya masalah perempuan, melainkan juga tentang menciptakan lingkungan di mana semua individu, tanpa memandang jenis kelamin, dapat berkontribusi dan meraih potensi maksimal mereka.

Salah satu isu yang mendesak adalah adanya ketidaksetaraan dalam lapangan pekerjaan. Perempuan sering menghadapi kesulitan dalam mendapatkan kesempatan karir yang setara dengan rekan pria mereka. Pemberdayaan perempuan di tempat kerja bukan hanya kewajiban moral, tetapi juga kebutuhan untuk memanfaatkan seluruh potensi sumber daya manusia.

Selain itu, masalah seperti kekerasan terhadap perempuan masih menjadi masalah serius. Tindakan kekerasan, baik di dalam maupun di luar rumah, harus ditanggulangi dengan tegas. Pentingnya pendidikan dan kesadaran untuk mengubah pandangan masyarakat terhadap peran dan hak perempuan juga tidak dapat diabaikan.

Ketika berbicara tentang hak perempuan, kita juga perlu memahami bahwa kesetaraan gender bukan hanya tentang meleburkan perbedaan, tetapi juga menghormati dan merayakan keberagaman. Setiap individu, tanpa memandang jenis kelamin, memiliki nilai dan kontribusi unik mereka sendiri. Masyarakat yang mendorong hak perempuan dan kesetaraan gender bukan hanya menjadi tempat yang lebih adil, tetapi juga lebih makmur. Ketika perempuan diberdayakan, seluruh masyarakat mendapat manfaat karena potensi kreatifitas, inovasi, dan kepemimpinan perempuan dapat turut serta dalam pembangunan.

Oleh karena itu, perlunya terus mendorong perubahan sikap, norma, dan kebijakan yang mendukung hak perempuan dan kesetaraan gender. Bukan hanya tanggung jawab perempuan untuk menuntut hak-hak mereka, tetapi juga tugas seluruh masyarakat untuk bersatu dalam menciptakan dunia di mana setiap individu dapat hidup tanpa batasan dan diskriminasi berdasarkan jenis kelamin.

Jika anda memiliki tulisan opini atau esai, silahkan dikirim melalui mekanisme di sini. Jika memenuhi standar The Columnist, kami dengan senang hati akan menerbitkannya untuk bertemu dengan para pembaca setia The Columnist.
Artikel Lainnya