E-commerce di ASEAN: Ratifikasi AAEC Menuju Ekosistem E-commerce Berkembang di Indonesia

Penulis, Peneliti, Dosen UNIDHA dan PDIH UNAND
E-commerce di ASEAN: Ratifikasi AAEC Menuju Ekosistem E-commerce Berkembang di Indonesia 05/05/2024 189 view Ekonomi ASEAN Community

Wilayah ASEAN, dengan populasi muda yang melek teknologi dan penetrasi internet yang terus meningkat, menjadi lahan subur bagi e-commerce. Namun, di antara kilau potensinya, terdapat tantangan yang perlu diatasi. Meski prospeknya menjanjikan, e-commerce di ASEAN masih menghadapi beberapa tantangan.

Infrastruktur logistik yang belum sepenuhnya terintegrasi di seluruh negara ASEAN dapat menghambat kelancaran pengiriman barang. Selain itu, disparitas regulasi terkait perdagangan online dan pembayaran lintas batas antar negara anggota ASEAN perlu diatasi. Kepercayaan konsumen terhadap transaksi online juga perlu ditingkatkan. Ini dapat dilakukan dengan meningkatkan keamanan platform e-commerce dan memastikan mekanisme penanganan keluhan konsumen yang efektif. Literasi digital masyarakat juga perlu ditingkatkan agar mereka dapat berbelanja online dengan aman dan nyaman.

Perkembangan e-commerce di kawasan ASEAN, termasuk Indonesia, kian pesat dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini didorong oleh penetrasi internet yang semakin luas, meningkatnya penggunaan smartphone, dan perubahan perilaku konsumen yang beralih ke belanja online. Pertumbuhan ini membawa peluang besar bagi para pelaku usaha dan perekonomian secara keseluruhan.

Namun, di sisi lain, pesatnya pertumbuhan e-commerce juga menimbulkan berbagai permasalahan yang perlu diatasi. Salah satu yang krusial adalah isu regulasi hukum. Kurangnya regulasi yang komprehensif dan harmonis di tingkat regional dapat menghambat perkembangan e-commerce dan menimbulkan ketidakpastian bagi para pelaku usaha dan konsumen.

Wilayah ASEAN memiliki beberapa keunggulan yang mendukung pertumbuhan e-commerce. Populasi muda yang tech-savvy menjadi target pasar yang ideal. Infrastruktur internet yang terus berkembang memudahkan akses dan transaksi online. Selain itu, meningkatnya adopsi smartphone dan budaya mobile payment semakin mendorong aktivitas belanja online. E-commerce juga berpotensi menjadi penggerak ekonomi digital ASEAN. Platform e-commerce dapat menjadi jembatan bagi Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) untuk memasarkan produk mereka secara regional, bahkan global. Hal ini dapat menciptakan lapangan kerja baru dan meningkatkan daya saing pelaku usaha di kawasan.

Menuju Ekosistem E-commerce yang Berkembang

Untuk memaksimalkan potensi e-commerce di ASEAN, diperlukan kolaborasi antara pemerintah, pelaku bisnis, dan masyarakat. Pemerintah negara-negara ASEAN dapat bekerja sama untuk menyelaraskan regulasi terkait perdagangan online dan pembayaran lintas batas. Investasi dalam infrastruktur logistik juga diperlukan untuk memastikan kelancaran pengiriman barang.

Pelaku bisnis e-commerce harus terus berinovasi untuk meningkatkan keamanan platform dan kualitas layanan. Selain itu, perlu ada upaya untuk meningkatkan literasi digital masyarakat, misalnya melalui program edukasi dan kampanye keamanan siber. Dengan kerja sama yang baik, e-commerce di ASEAN dapat berkembang menjadi ekosistem yang kuat dan inklusif. Ini akan memberikan manfaat bagi pelaku usaha, konsumen, dan perekonomian kawasan secara keseluruhan.

Menyadari hal tersebut, negara-negara ASEAN telah berkomitmen untuk memperkuat regulasi hukum terkait e-commerce. Pada tahun 2019, ASEAN Agreement on Electronic Commerce (AAEC) telah ditandatangani oleh para menteri ekonomi ASEAN. AAEC merupakan kerangka kerja hukum regional yang bertujuan untuk memfasilitasi perdagangan elektronik lintas negara di kawasan ASEAN.

AAEC memuat beberapa prinsip utama, antara lain: Bebas arus informasi, hal itu ditandai dengan negara-negara ASEAN tidak boleh memblokir atau memberlakukan pembatasan yang tidak perlu terhadap arus informasi elektronik terkait perdagangan elektronik. Perlindungan konsumen, negara-negara ASEAN harus memastikan perlindungan konsumen dalam transaksi e-commerce, termasuk hak atas informasi, keamanan, dan penyelesaian sengketa. Persaingan usaha yang sehat: Negara-negara ASEAN harus mempromosikan persaingan usaha yang sehat dalam e-commerce dan mencegah praktik anti-persaingan. Oleh karena itu, Indonesia dalam hal ini mengambil langkah yang disebut dengan ratifikasi AAEC. Hal ini dilakukan pada tahun 2023, kenapa ini dilakukan oleh Indonesia?

Ratifikasi AAEC di Indonesia

Ratifikasi AAEC yang dilakukan oleh Indonesia untuk memperkuat regulasi hukum e-commerce di Indonesia. AAEC diharapkan dapat membawa beberapa manfaat bagi Indonesia, antara lain: Untuk meningkatkan kepastian hukum bagi pelaku usaha e-commerce: Dengan adanya regulasi yang jelas dan harmonis, para pelaku usaha e-commerce di Indonesia akan memiliki kepastian hukum dalam menjalankan usahanya. Hal ini dapat mendorong investasi dan pertumbuhan e-commerce di Indonesia. Melindungi konsumen, karena AAEC memuat ketentuan-ketentuan tentang perlindungan konsumen yang dapat membantu meningkatkan kepercayaan konsumen terhadap e-commerce. Serta memperluas akses pasar. Dengan adanya regulasi yang harmonis, pelaku usaha e-commerce di Indonesia akan lebih mudah untuk menjangkau pasar di negara-negara ASEAN lainnya.

Namun, ratifikasi AAEC juga membawa beberapa tantangan bagi Indonesia. Salah satu tantangannya adalah kesiapan infrastruktur hukum dan kelembagaan di Indonesia. Indonesia perlu memastikan bahwa undang-undang dan peraturan nasionalnya selaras dengan AAEC. Selain itu, Indonesia juga perlu memperkuat kapasitas kelembagaannya untuk menegakkan regulasi e-commerce. Tantangan lainnya adalah kesiapan pelaku usaha e-commerce di Indonesia. Pelaku usaha e-commerce di Indonesia perlu memahami ketentuan-ketentuan AAEC dan memastikan bahwa mereka mematuhi ketentuan tersebut. Dengan mengatasi tantangan-tantangan tersebut, Indonesia dapat memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh AAEC untuk meningkatkan daya saing e-commerce nasional dan mendorong pertumbuhan ekonomi digital

E-commerce di ASEAN memiliki potensi yang sangat besar. Dengan mengatasi tantangan yang ada dan terus mendorong inovasi, kawasan ini dapat menjadi pemain utama dalam dunia perdagangan online global. E-commerce tidak hanya akan memudahkan transaksi jual-beli, tetapi juga berpotensi menjadi mesin penggerak pertumbuhan ekonomi digital di ASEAN khususnya di Indonesia nantinya.

Jika anda memiliki tulisan opini atau esai, silahkan dikirim melalui mekanisme di sini. Jika memenuhi standar The Columnist, kami dengan senang hati akan menerbitkannya untuk bertemu dengan para pembaca setia The Columnist.
Artikel Lainnya