Alienasi Penjara di Indonesia

Mahasiswa STFT Widya Sasana Malang
Alienasi Penjara di Indonesia 13/04/2023 566 view Hukum https://www.bbc.com/indonesia/indonesia-42621448

Penjara adalah lembaga pemasyarakatan yang digunakan sebagai tempat penahanan dan pemidanaan orang yang melakukan pelanggaran hukum. Fungsi utama penjara adalah sebagai sarana untuk menjaga keamanan masyarakat dengan cara mengurangi ancaman yang ditimbulkan oleh pelaku kejahatan.

Selain itu, penjara juga berfungsi sebagai tempat rehabilitasi bagi para narapidana dengan tujuan mempersiapkan mereka untuk kembali ke masyarakat dan mencegah mereka untuk kembali melakukan kejahatan.

Penjara memiliki beberapa tujuan, di antaranya: Menjaga keamanan masyarakat dari ancaman yang ditimbulkan oleh para pelaku kejahatan; Mencegah terjadinya tindak kejahatan di masa mendatang dengan cara memberikan efek jera pada pelaku kejahatan; Memberikan kesempatan bagi narapidana untuk memperbaiki perilaku dan kembali ke masyarakat dengan cara mengikuti program rehabilitasi yang disediakan oleh penjara; Memberikan perlindungan kepada narapidana dari kekerasan, eksploitasi, atau perlakuan tidak manusiawi lainnya; Memberikan dukungan psikologis dan medis bagi narapidana yang membutuhkan; Mencegah terjadinya pembalasan dendam atau kekerasan yang dapat timbul dari tindakan yang dilakukan oleh para pelaku kejahatan.

Secara umum, tujuan utama penjara adalah untuk memastikan keamanan dan kesejahteraan masyarakat, serta membantu narapidana untuk kembali ke masyarakat dengan cara yang produktif dan bertanggung jawab. Namun, apakah tujuan tersebut sudah terealisasi dengan baik?

Fakta Kehidupan di Penjara

Rutinitas harian di penjara sangat teratur dan diatur ketat oleh pengawas. Para narapidana biasanya harus bangun pada waktu yang sama setiap hari, mengikuti jadwal makan, dan mengikuti jadwal aktivitas lainnya.

Kehidupan di penjara sangat terbatas, dengan akses yang sangat terbatas pada barang-barang pribadi dan privasi. Hal ini bisa menyebabkan kecemasan, depresi, dan masalah mental lainnya.

Para narapidana sering menghabiskan waktu mereka dengan membaca, menulis, atau berolahraga. Beberapa penjara juga menawarkan program pelatihan kerja dan pendidikan untuk membantu narapidana mempersiapkan diri untuk kembali ke masyarakat.

Persaingan antar narapidana sering terjadi, terutama dalam hal mendapatkan perlakuan yang lebih baik dari petugas atau akses ke fasilitas dan program tertentu.

Kekerasan fisik dan seksual dapat terjadi di penjara, baik antar narapidana maupun dari petugas ke narapidana. Hal ini bisa menjadi masalah yang serius bagi keamanan dan kesejahteraan para narapidana.

Masalah kesehatan mental sangat umum di kalangan narapidana, dan banyak penjara memiliki program kesehatan mental untuk membantu para narapidana yang mengalami masalah seperti depresi, cemas, atau PTSD.

Para narapidana yang dibebaskan sering menghadapi tantangan dalam menyesuaikan diri dengan kehidupan di luar penjara, termasuk kesulitan mencari pekerjaan dan rumah, serta stigmatisasi sosial.

Regulasi Input dan Output di Penjara

Beberapa aturan yang umumnya berlaku di penjara antata lain adalah larangan memiliki barang-barang terlarang seperti narkoba, senjata, atau benda-benda tajam lainnya; Larangan melakukan kekerasan atau ancaman kekerasan terhadap narapidana lain atau petugas; Larangan melakukan pelecehan seksual atau perilaku tidak pantas lainnya; Wajib mengikuti jadwal rutinitas harian yang telah ditetapkan; Wajib mematuhi peraturan keamanan dan protokol keselamatan yang telah ditetapkan.; Wajib mengikuti program rehabilitasi dan pendidikan yang ditawarkan oleh penjara; Larangan berkomunikasi dengan narapidana lain di luar area yang telah ditentukan atau tanpa pengawasan; Larangan mengeluarkan suara keras atau gangguan lain yang dapat mengganggu kenyamanan narapidana atau petugas; Wajib menjaga kebersihan dan keamanan lingkungan penjara; Wajib mematuhi semua perintah dari petugas penjara atau pejabat yang berwenang.

Aturan-aturan ini ditetapkan untuk menjaga keamanan, kesejahteraan, dan kedisiplinan para narapidana serta menjaga keamanan dan ketertiban dalam penjara. Narapidana yang melanggar aturan dapat dikenai sanksi seperti pengurangan waktu penjara, isolasi, atau pengurangan akses ke fasilitas dan program tertentu.

Beberapa penyebab mengapa narapidana tidak memiliki efek jera setelah menjalani hukuman di penjara antara lain:Kurangnya program rehabilitasi yang efektif: Program rehabilitasi yang tidak efektif atau tidak memadai dapat membuat narapidana tidak merasa siap untuk kembali ke masyarakat dan tidak memiliki keterampilan atau kesempatan untuk memperbaiki perilaku mereka.

Lingkungan penjara yang buruk: Kondisi lingkungan penjara yang buruk, seperti kepadatan, sanitasi yang buruk, kekerasan antar narapidana, dan penjara yang kumuh dan tidak layak dapat membuat narapidana mengalami stres dan kesulitan dalam menjalani hukuman

Tidak adanya dukungan sosial: Kurangnya dukungan sosial dari keluarga, teman, atau masyarakat dapat membuat narapidana merasa terisolasi dan tidak memiliki motivasi untuk memperbaiki diri.

Ketidakadilan sistem peradilan pidana: Ketidakadilan dalam sistem peradilan pidana seperti pengadilan yang tidak adil, penahanan yang tidak sah atau penyalahgunaan kekuasaan oleh petugas keamanan, dapat membuat narapidana merasa tidak adil dan tidak memiliki rasa hormat terhadap sistem peradilan pidana.

Masalah kesehatan mental: Narapidana yang memiliki masalah kesehatan mental atau kecanduan obat dapat mengalami kesulitan untuk memperbaiki perilaku mereka, dan tidak merespon secara efektif terhadap program rehabilitasi yang disediakan oleh penjara.

Sikap apatis: Beberapa narapidana mungkin tidak peduli atau tidak memiliki rasa hormat terhadap hukuman atau penegakan hukum dan oleh karena itu tidak akan merasa jera setelah menjalani hukuman di penjara.

Penjara Kaum Elit VS Proletariat

Perbedaan antara penjara orang kaya dan miskin dapat terjadi dalam hal kondisi lingkungan penjara, fasilitas dan perlakuan yang diterima oleh narapidana. Beberapa perbedaan yang mungkin terjadi antara penjara orang kaya dan miskin antara lain: Kondisi lingkungan penjara. Penjara orang kaya mungkin memiliki kondisi yang lebih baik, seperti kebersihan yang lebih terjaga, ruangan yang lebih lapang dan pengawasan yang lebih ketat, sedangkan penjara orang miskin dapat memiliki kondisi lingkungan yang buruk, seperti kepadatan, sanitasi yang buruk, kekerasan antar narapidana, dan penjara yang kumuh dan tidak layak.

Fasilitas, penjara orang kaya mungkin dilengkapi dengan fasilitas yang lebih baik, seperti AC, televisi, dapur pribadi, kolam renang, dan ruang olahraga, sedangkan penjara orang miskin tidak memiliki fasilitas tersebut.

Perlakuan, narapidana orang kaya mungkin lebih mudah mendapatkan perlakuan yang lebih baik, seperti mendapatkan makanan yang lebih baik, perawatan kesehatan yang lebih baik, dan pengawasan yang lebih intensif untuk melindungi mereka dari tindakan kekerasan, sementara narapidana orang miskin mungkin tidak mendapatkan perlakuan yang sama.

Hukuman dan rehabilitasi, narapidana orang kaya mungkin lebih mudah mendapatkan pengacara yang baik untuk membantunya mengurangi hukuman dan mendapatkan akses ke program rehabilitasi yang lebih baik, sedangkan narapidana orang miskin mungkin tidak memiliki akses yang sama terhadap program rehabilitasi.

Namun, perlu diingat bahwa perbedaan seperti ini tidak selalu berlaku secara universal dan bisa berbeda-beda tergantung pada negara, sistem peradilan pidana, dan aturan di dalam penjara itu sendiri. Setiap orang, tanpa terkecuali, harus dihukum secara adil dan diberikan hak-hak yang sama di dalam sistem peradilan pidana.

Jika anda memiliki tulisan opini atau esai, silahkan dikirim melalui mekanisme di sini. Jika memenuhi standar The Columnist, kami dengan senang hati akan menerbitkannya untuk bertemu dengan para pembaca setia The Columnist.
Artikel Lainnya